Menyibak Tabir Sejarah Kerajaan Padjajaran dan Misteri Hilangnya Pajajaran

BOGOR | PARSIAL.COM – Kerajaan Padjajaran merupakan salah satu Kerajaan Hindu yang terletak di Jawa Barat, dan beribu kota di Bogor. Beberapa sumber menjelaskan bahwa Kerajaan ini didirikan pada tahun 923 M oleh Sri Jayabhupati, telah disebutkan juga dalam Prasasti Sanghyang Tapak di kampung Pangcalikan dan Bantarmuncang, Sukabumi.

Sejarah Kerajaan Padjajaran

Awal Mula berdirinya Kerajaan Padjajaran yaitu setelah wafatnya Wastu Kancana pada tahun 1475, mengikuti alur sejarah galuh. Ini terjadi karena kerajaan galuh dibagi menjadi dua selepas perginya Rahyang Wastu Kencana, Prabu Susuktunggal dan Dewa Niskala adalah dua bagian dari kerajaan galuh yang memiliki tingkat setara.

Kerajaan Padjajaran yang berada di Bogor berada dibawah kekuasan pemerintahan Prabu Susuktunggal (Sang Haliwungan) serta Kerajaan Galuh yang mencakup Parahyangan bertempat di Kawasan Kawali berada dibawah kekuasaan Dewa Niskala. Keduanya tidaklah memperoleh gelar Prabu Siliwangi dikarenakan kekuasaan mereka tidak mencakup seluruh tanah Sunda, beda halnya ketika Prabu Siliwangi pertama yang diduduki oleh Rahyang Wastu dan Prabu Wangi sebelum mereka.

Sebelum berdirinya Kerajaan Padjajaran, berikut ini adalah kerajaan yang menjadi pendahulunya, antara lain:

• Kerajaan Tarumanagara.

• Kerajaan Sunda

• Kerajaan Galuh, dan

• Kawali.

Kerajaan Padjajaran tidaklah dapat terlepas dari Kerajaan diatas sebagai pendahulunya, dikarenakan Padjajaran adalah lanjutan dari Kerajaan-Kerajaan itu.

Dari penjelasan sejarah yang ada menyebutkan bahwa jejak raja yang berkuasa di Padjajaran sudah bisa ditelusuri. Contohnya saja mengenai wilayah kekuasaan kerajaan dan Ibu Kota Padjajaran yang terletak di Pakuan. Kemudian perihal raja-raja yang pernah berkuasa di Padjajaran dalam hal ini terdapat perbedaan antara urutan naskah-naskah Babad Padjajaran, Carita Waruga Guru, dan Carita Parahiyangan.

Kerajaan Pajajaran juga meninggalkan sejumlah jejak peninggalan masa lalu selain naskah-naskah Babad, antara lain:

• Prasasti Sanghyang Tapak, Sukabumi

• Prasasti Batu Tulis, Bogor

• Prasasti Rakyan Juru Pangambat

• Prasasti Astanagede

• Prasasti Horren

• Prasasti Kawali, Ciamis

• Tugu Perjanjian Portugis (padrao), Kampung Tugu, Jakarta

• Taman perburuan, yang sekarang menjadi Kebun Raya Bogor

• Berita asing dari Tome Pires (1513) dan Pigafetta (1522)

• Kitab cerita Kidung Sundayana dan Cerita Parahyangan

Daftar Raja Pajajaran

• Sri Baduga Maharaja (1482 – 1521)

• Surawisesa (1521 – 1535)

• Ratu Dewata (1535 – 1543)

• Ratu Sakti (1543 – 1551)

• Ratu Nilakendra (1551-1567)

• Raga Mulya (1567 – 1579) dikenal sebagai Prabu Surya Kencana

• Rahyang Niskala Wastu Kencana

• Rahyang Dewa Niskala (Rahyang Ningrat Kencana)

• Sri Baduga MahaRaja

• Hyang Wuni Sora

• Ratu Samian (Prabu Surawisesa), dan

• Prabu Ratu Dewata.

• Misteri Hilangnya Kerajaan Pajajaran

Padjajaran hancur akibat diserang oleh kerajaan lain, saat itu pada tahun 1579 Kesultanan Banten lah yang mengakhiri zaman Kerajaan Padjajaran. Pasukan Maulana Yusuf membawa Singgahsana Raja dari Pakuan ke Surasowan di Banten sebagai tanda runtuhnya Kerajaan Pajajaran tersebut.

Singgahsana yang dibawa lari itu adalah berbentuk bongkahan batu dengan ukuran 200x160x20 cm. Pasukan Maulana Yusuf membawanya ke Banten adalah sebagai bentuk tradisi politik yang bertujuan agar di Pakuan sana tidak lagi dapat diangkat raja yang baru, dan Maulana Yusuf secara otomatis menjadi pemegang kekuasaan baru di Pajajaran.

Kesimpulan dari penjelasan diatas, misteri hilangnya Kerajaan Padjajaran karena diserang oleh Kesultanan Banten pada tahun 1579.

Demikianlah sejarah berdirinya Kerajaan Padjajaran dan misteri hilangnya Padjajaran. Semoga bermanfaat.

Editor: A.S. Nasution

loading...

COMMENTS