DKI – Bekasi Kembali MoU TPST Bantar Gebang

Lokasi TPS Bantar Gebang, Bekasi. (Fhoto: Wikipedia)

BEKASI | PARSIAL.COM -Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta bersama Pemerintah Kota (Pemkot) Bekasi kembali menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) terkait Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bantar Gebang.

Adapun salah satu klausul MoU tersebut, diantaranya mengenai bantuan keuangan untuk pembangunan sumur artesis. Yang mana semula pembangunan sumur tersebut dikerjakan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) DKI dengan anggaran kurang lebih Rp25 miliar melalui dana APBD Perubahan tahun 2016.

Namun dalam perkembangannya, Pemkot Bekasi melihat pembangunan sumur artesis tersebut lebih efisien dan efektif dilaksanakan PDAM Bekasi melalui dana penyertaan modal.

“Sesuai kebutuhan bersama perjanjian kerja sama tersebut telah mengalami beberapa kali perubahan. Terakhir pada tanggal 26 Oktober 2016 dan kini dilakukan MoU kembali,” kata Kepala Biro Tata Pemerintahan DKI Jakarta, Premi Lasari di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa (18/4/2017) kemarin.

Sementara itu, Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi menjelaskan, MoU perjanjian kerja sama ini dilakukan karena diperlukan perubahan beberapa dokumen agar pembangunan sumur artesis bisa dilakukan PDAM Bekasi.

“Adendum ini kami yang usulkan. Karena akan lebih cepat jika dikerjakan PDAM kami. Selain itu pencatatan asetnya juga lebih baik,” ujarnya.

Pembangunan sumur artesis ini sendiri merupakan salah satu kewajiban dari Pemprov DKI terhadap Kota Bekasi. Sumur tersebut nantinya bisa mengalirkan air bersih ke tiga kelurahan di Kecamatan Bantar Gebang, yakni Kelurahan Sumur Batu, Kelurahan Ciketing Udik dan Kelurahan Cikiwul.

Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama menyampaikan, komunikasi antara pihaknya dengan Pemkot Bekasi sejauh ini sangat baik.

“Kami senang punya partner yang begitu cepat responnya. Jadi bisa langsung ambil tindakan,” tandasnya.

Reporter: Erick
Editor: Anas

loading...

COMMENTS