300 Orang Protes ‘Muslim Ban’ Dari Trump

muslim ban

Masyarakat kota Los Angeles, Amerika Serikat (AS), memprotes kebijakan Presiden AS Donald Trump yang melarang Muslim dari sejumlah negara dan pengungsi memasuki negerinya. Trump mengeluarkan kebijakan itu pada Jumat (27/1/2017) yang langsung menyulut gelombang protes di AS maupun masyarakat dunia. (Reuters/Ant).

LOS ANGLES, (Parsial.com) – Sebanyak 300 pemrotes berkumpul di Bandar Udara Internasional Los Angeles (LAX) pada Sabtu malam (28/1) untuk memperlihatkan solidaritas kepada pengungsi dan migran Muslim yang ditahan berdasarkan instruksi “melarang Muslim” (Muslim Ban) dari Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump.

Sambil meneriakkan “Trump harus pergi”, “Tidak Trump, Tidak KKK, Tidak Ada Fasisme di USA”, dan slogan lain, kerumunan orang itu menyeru rakyat agar membangkang terhadap perintah eksekutif dari Presiden Donald Trump pada Jumat (27/1), yang memberlakukan larangan bepergian 90 hari ke negeri itu oleh warga negara tujuh negara yang mayoritas warga mereka adalah Muslim dan pembekuan 120 hari program pengungsi AS.

Dampak intrusksi Muslim Ban, sedikit-dikitnya tujuh warga negara asing telah ditahan di Bandara LAX dan diberitahu mereka tidak lagi disambut masuk ke AS, kata Los Angeles Times, sebagaimana diberitakan Xinhua.

Harian tersebut menyatakan warga negara asing itu diperkenankan naik pesawat untuk pulang, sebelum instruksi tersebut berlaku.

Tuntutan pemrotes dikumandangkan oleh Wali Kota Los Angeles Eric Garcetti, yang pada Sabtu malam melalui akun twitter miliknya bercuit, “Los Angeles akan selalu menjadi tempat buat pengungsi.”

Acara menyalakan lilin dan protes dijadwalkan diselenggarakan pada Minggu ini.

Larangan perjalanan Trump, yang oleh banyak pihak digambarkan sebagai “Melarang Muslim” (Muslim Ban), telah menyulut kebingungan dan kekacauan di seluruh negeri itu sekaligus memicu keprihatinan serta kecaman dari seluruh belahan dunia.

Protes serupa telah meletus di bandar udara di banyak kota besar lain. Di Chicago ada lebih dari 1.000 orang berkumpul di Bandar Udara OHare. Di Denver, Colorado, puluhan pemrotes berkumpul di luar bandar udara internasional untuk memperlihatkan dukungan buat pengungsi.

Aksi itu adalah akhir pekan kedua demonstrasi di Los Angeles setelah Trump diambil sumpahnya menjadi Presiden AS menggantikan Barrack Obama pada 20 Januari 2017.

Akhir pekan lalu lebih dari satu juta orang hadir pada akhir pekan sebelumnya untuk mengikuti kegiatan Womens March.

Editor: Anas/Ant

loading...

COMMENTS