Fed pertahankan prospek kenaikan suku bunga, undefined Wall Street jatuh

Wall Street, Bursa Saham AS (REUTERS)

NEW YORK (Parsial.com)-Saham-saham di Wall Street berakhir turun tajam pada Rabu (Kamis pagi WIB), setelah Federal Reserve menyatakan suku bunga lebih tinggi dimungkinkan pada tahun ini meskipun ketidakpastian ekonomi telah mengguncang pasar.

Dow Jones Industrial Average turun 222,77 poin (1,38 persen) menjadi ditutup pada 15.944,46, lapor AFP.

Indeks berbasis lebih luas S&P 500 turun 20,68 poin (1,09 persen) menjadi berakhir di 1.882,95, sementara indeks komposit Nasdaq merosot 99,51 poin (2,18 persen) menjadi 4.468,17.

The Fed, mengakhiri pertemuan kebijakan pertama sejak keputusan bersejarah kenaikan suku bunga pada Desember, mengatakan pertumbuhan AS melambat akhir tahun lalu dan mengisyaratkan lebih khawatir tentang pelemahan ekonomi global, sehingga pihaknya mempertahankan suku bunga acuan tidak berubah.

Tetapi pembuat kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) mengatakan, mereka memperkirakan inflasi, yang melemah oleh penurunan harga minyak, akan naik menuju target dua persen dalam jangka menengah, meninggalkan pintu terbuka untuk kenaikan suku bunga kedua pada Maret.

Mace Blicksilver, direktur Marblehead Asset Management, mengatakan para investor berharap untuk pernyataan yang lebih “dovish” dari bank sentral AS.

“Ada banyak ekspektasi yang tidak realistis,” kata dia. “Ada beberapa harapan irasional yang akan membuat (Ketua) Janet Yellen meminta maaf atas kenaikan suku bunga Desember dan berjanji tidak akan pernah menaikkan suku bunga lagi dalam kehidupan siapa pun.”

Apple jatuh 6,6 persen setelah raksasa teknologi itu melaporkan hanya membukukan pertumbuhan minimal dalam penjualan iPhone, pembuat uang utama, pada tahun fiskal kuartal pertama dan memperkirakan penurunan pertama dalam penjualan iPhone pada kuartal kedua tahun ini.

Laporan Apple yang lemah juga memicu kemunduran di sebagian besar ekuitas teknologi terkemuka lainnya. Facebook turun 3,0 persen, sementara induk perusahaan Google, Alphabet, dan Microsoft keduanya kehilangan 1,8 persen. Netflix turun 6,8 persen.

Boeing jatuh 8,9 persen setelah memproyeksikan penurunan pada pengiriman pesawat komersial tahun ini dan laba di bawah ekspektasi para analis. Prospek lemah ini memicu kekhawatiran pelambatan permintaan pesawat baru.

Anggota Dow, ExxonMobil dan Chevron, masing-masing kehilangan 1,8 persen dan 1,0 persen, namun produsen minyak lainnya naik karena harga minyak menguat.

ConocoPhillips naik 2,4 persen dan Anadarko Petroleum naik 2,7 persen.

Saham Fiat Chrysler Automobiles yang diperdagangkan di AS turun 2,1 persen setelah produsen mobil Italia itu melaporkan laba bersih 2015 jauh di bawah ekspektasi dan turun 40 persen dari tahun lalu karena kinerja yang buruk di Brazil, Argentina dan Tiongkok.

Editor: Syifa Nf
Sumber: Ant

loading...

COMMENTS